Tips Menjadi Penulis Novel Horor

Tips Menjadi Penulis Novel Horor

Kita tahu bahwa horor ialah tidak benar satu genre yang sangat populer di Indonesia. Dan anda tahu alasannya. Saya tidak mengenal siapa juga yang belum dulu merasakan: berbaring di wilayah tidur sehabis menyaksikan film horor atau novel horor yang direkomendasikan biasanya menghadirkan momen terdapat monster di kolong wilayah tidur, tahu tidak terdapat pembunuh berantai masuk menyelinap ke di dalam rumah, tidak terdapat hantu yang akan melayang di sekeliling kamar. Itu ialah perasaan yang mengerikan, namun terhitung luar biasa, dikarenakan sedangkan kita kecil, kita meyakini apa pun bisa terjadi. Dan kita akan mengayalkan urusan selanjutnya sepanjang sejumlah satu} menit atau sejumlah satu} jam sampai anda tertidur lelap. Horor sebetulnya memiliki kebolehan itu.

Tips Menjadi Penulis Novel Horor

1. Merancang plot yang baik.

Saran saya, tidak boleh merasa mencatat tanpa plot yang direncanakan. Membuat kisah Anda mengalir namun tanpa perencanaan itu akan membuatnya tanpa destinasi dan pada kesudahannya Anda akan berhenti di tengah jalan atau kisah Anda tidak akan dulu selesai.

2. Menciptakan karakter yang menarik.

Semua karakter yang unik memiliki keperluan dan kemauan yang kuat. Mereka mesti mempunyai persoalan guna diatasi. Mereka barangkali tidak mengetahui keperluan ini pada sementara kisah diawali tapi mereka bisa tahu diri mereka lebih baik kala kisah berjalan. Mungkin dikarenakan permasalahan yang dihadapi atau orang beda yang sebabkan mereka tahu apa yang mereka butuhkan atau inginkan. Jangan tak sempat untuk mengemukakan pertanyaan dan menyebutkan jawabannya. Misalnya, apakah terdapat penjahat yang sedang bermain judi pada link sbobet di dalam kisah itu? Kalau iya, siapa? Siapa karakter utamanya? Apa konfliknya? Dan beda sebagainya.

3. Jangan mengutarakan monster paling cepat

Sumber kecemasan terbesar ialah hal yang tidak diketahui. Jika kita melewatkan pembaca tahu identik apa yang dihadapi oleh karakter utama Anda semenjak awal, Anda akan kehilangan kesempatan untuk membina ketegangan dan rasa takut.

Karena itu, lebih baik mengutarakan monster (hantu, zombie, alien, iblis, pembunuh) selambat barangkali di dalam kisah Anda. Meskipun begitu, Anda tidak jarang kali dapat mengantarkan mereka di dalam bayang-bayang, wajah yang berkelebat, bunyi-bunyi yang mencekam tapi cepat menghilang, melakukan tersebut dan tidak jarang kali beri ekstra final battle yang spektakuler sementara mendekati akhir.

4 . Menggunakan ucapan-ucapan yang powerful dan deskriptif

Kita tahu bahwa di dalam rekaan ada teori dan aturan show vs tell, lebih baik mengindikasikan daripada membeberkan Info untuk pembaca begitu saja. Namun di dalam menulis kisah horor saya dan anda butuh uraian yang lebih dikomparasikan genre lainnya. Memilih kosa kata yang lebih kuat laksana berteriak menjadi menjerit atau aku menginginkan datang, menjadi aku rindu datang.

Deskripsi setting, karakter, dan gerakan seluruh harus diresapi bareng rasa bahaya, kegelapan, atau keseraman. Intinya kecemasan harus ikuti pembaca kita secara alami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *